Sunday, March 20, 2011

Officially 23.

Assalamualaikum,

Masa aku type ni, jam tepat-tepat pukul 12 tengah malam, 21 Mac 2011.
Maknanya, aku dah tepat-tepat berusia 23 tahun.
Aku tak silap type tarikh kat atas tu, 21 Mac.
No IC aku 880320-xx-xxxx. Maknanya, kalau ikut nombor IC tu, aku lahir pada 20 Mac 1988.
Sebenarnya, aku lahir 21 Mac 2011. Mak aku kata, Abah aku dia pegi repot tarikh lahir aku 20 Mac pulak. Haish.

Anyway, aku sangat-sangat bersyukur sebab Allah dah bagi aku peluang selama 23 tahun untuk bernafas.
Alhamdulillah, aku masih hidup, masih bernafas, takde penyakit-penyakit kronik macam sakit jantung, kencing manis, dan seumpamanya. Alhamdulillah.

Allah pinjamkan aku mata. Yang lebih penting, mata yang Allah pinjamkan tu masih berfungsi dengan baik. Cuma rabun sikit je. But still, boleh nampak lagi. Aku boleh nampak bulan, boleh nampak muka mak aku, muka kakak-kakak aku, muka abang aku (aku ada sorang abang je), muka abang-abang ipar dan kakak ipar aku, muka anak-anak sedara aku, muka kawan-kawan, dan macam-macam muka lagi yang aku kenal dan tak kenal. Alhamdulillah.

Ada satu hari baru-baru ni, aku terjumpa dengan sorang perempuan buta. Kami berborak. Rupanya, dia buta masa dia 6 tahun. Dia kena demam panas, then disebabkan demam dia tu terlalu panas, mata dia buta. Doktor kata, saraf yang hantar signal penglihatan ke otak tu dah rosak (macam tu la lebih kurang). Masa tu, lagi seminggu lagi dia nak masuk sekolah. Dia kata, dia still ingat lagi warna pokok, bentuk bulan, bintang... Masa aku dengar cerita dia, aku sedih gila. Ye la, dia rindu sangat nak tengok bulan tapi aku yang dapat tengok bulan selama 23 tahun ni, kadang-kadang tak bersyukur dengan nikmat penglihatan yang Allah bagi...

Allah pinjamkan aku otak. Otak yang berfungsi dengan sangat baik. Alhamdulillah, sampai sekarang aku boleh gunakan otak aku dengan baik. Aku tak terencat. Aku tak lembam. Aku tak gila. Aku dapat masuk universiti dengan otak yang Allah pinjamkan ni. Terima kasih Allah. Sebab pinjamkan otak ni. Kalau takde otak ni, mesti aku sama level dengan lembu. Atau itik, dugong, dan sebagainya.

Selama 23 tahun ni, sedar tak sedar, banyak lagi 'scholarship' yang Allah bagi kat aku, yang kadang-kadang aku tak hargai pun. Ok, rasa-rasanya selalu aku tak hargai.

Allah bagi aku keluarga yang baik. Mak yang baik. Yang selalu berkorban untuk aku dan adik-beradik yang lain. Yang kerja keras untuk besarkan kami adik-beradik. Yang sanggup dimaki hamun demi kami adik-beradik. Mak aku adalah mak yang paling terbaik dalam dunia. Mak aku sangat tabah, dan bagi aku, dia bukan saja berjaya jadi mak kami, tapi juga berjaya jadi bapa kami. Banyak lagi pengorbanan mak, tapi hanya kami adik-beradik dan Allah je yang tahu. Semoga Allah selalu merahmati mak aku. Aku harap aku dapat balas balik jasa dia.

Allah bagi juga kat aku kakak-kakak dan abang yang baik. Memang ada juga masa yang tak best dengan adik-beradik, tapi itu semua normal. Tak perlulah nak cerita kat sini tentang perihal kami adik-beradik, pahit manis kami, sebab kami saja yang tahu. Terutamanya kisah-kisah pahit kami. Apa-apa pun, bagi aku, kepahitan itu la yang buat kami rapat sesama sendiri, dan jadi lebih tabah dalam hidup.

Aku dapat ramai kawan-kawan yang baik juga, walaupun ada juga kawan-kawan yang kurang best. Takpe la, yang tak best tu, letak tepi. Yang best tu, aku kena hargai. Sejak aku kecik lagi, aku ada ramai kawan-kawan yang selalu tolong aku bila aku susah. Sejak aku kecik, tadika, sekolah rendah, sekolah menengah, matrik, masa kerja part time kat McD, sampai la masuk universiti. Kalau nak type, mungkin ada yang tercicir. So, aku tak mau type nama diorang. Sebab mereka tau mereka kawan-kawan aku yang baik. Hehe.

Macam-macam lagi nikmat Allah bagi sepanjang 23 tahun aku hidup ni. Tak tertulis kat sini.

Apa-apa pun, birthday aku kali ni menyedarkan aku bahawa aku dah boleh dikategorikan sebagai 'orang besar' dan bukan budak-budak lagi. Kali ni, aku sedar yang betul kata orang, ulang tahun kelahiran sepatutnya mengingatkan kita yang kematian semakin dekat.....


p/s: Terima kasih banyak kepada semua yang wish birthday aku tahun ni:

Kak Lang
Kak Ngah
Azie
Nadine
Zaf
Naufal
Wani
Lai
Iye
Arda
Syap
Lydia
Hazirah
Nana
Ilah
Along Esham
Nurul
Hazirah
Iefa
Emy Erliana
Jemil

Maaflah kalau masih ada nama yang tertinggal.

Special thanx to Azie, Nadine and Zaf yang celebrated my birthday last Saturday (special entry coming soonnn).
Tak lupa jugak Kak Lang yang belanja makan kat Chicken Rice Shop, Aqil (Atin) yang nyanyi lagu birthday utk Makcu (walaupun satu rangkap pun tak sampai, dan pelat-pelat), dan Haiqal yang join celebrate kat Bangsar Sphere sampai putus-putus selipar! Hehe

Tahun ni, aku tukar birth date kat facebook. So aku assume, semua yang wish, tak perlu facebook birthday reminder untuk ingat birthday aku. Walaupun mungkin ada sesetengah yang teringat birthday aku bila tengok orang lain wish kat wall. But still, aku happy jugak dengan those birthday wishes. Hehe. Thanx a lot peeps!

Saturday, March 19, 2011

Exam.

Assalamualaikum,

Dah lama aku tak update blog. Sebab laptop aku rosak, so takde mood nak jenguk blog.
Kali ni nak cakap pasal ujian dari Allah.

Kematian itu pasti. Semua makhluk, atau organism dalam dunia ni akan mati. Takde yang hidup selama-lamanya. Itu hakikat kehidupan. Bahkan, gunung-ganang yang nampak tinggi dan kuat itu pun akan mati. (in the sense that they will be eroded in time). Memang la gunung tak "mati" dalam masa setahun dua, tapi beratus-ratus tahun.

Semua makhluk dalam dunia ni, akan mati. Tapi, manusia ni special dari makhluk-makhluk yang lain. Manusia, lepas mati, akan melalui alam barzakh pulak. Ko tak mati gitu je. Semua yang dibuat semasa hidup,akan disoal siasat pulak kat dalam kubur. Semua amalan, sama ada baik dan buruk, akan dikira. Sebab tu la Nabi Muhammad SAW suruh kita jauhi perkara yang buruk. Jangan buat dosa. Semasa hidup, buat banyak amalan supaya dapat banyak pahala. Supaya dapat masuk syurga.

Pernah dengar tak, amalan kita kat dunia ni umpama bekal yang akan kita bawak ke alam selepas mati. Macam dulu-dulu, masa kita kecik-kecik, bawak bekal pegi sekolah. Macam tu la.

Pernah dengar tak lagi, semasa kita hidup ni, diibaratkan kita ni sedang diuji. Kira macam kita tengah ambik exam la. Macam-macam onak dan ranjau yang Allah bagi kat kita untuk tengok sama ada kita boleh lalui atau tak. Kalau kita berjaya, masuklah kita ke dalam syurga. Kalau gagal, masuk neraka.

Macam sekarang, kalau kita nak exam, mesti kita stadi gila-gila untuk skor. Untuk masuk sekolah bagus-bagus, masuk universiti bagus-bagus, supaya dapat kerja bagus-bagus dan dapat gaji bagus-bagus juga.

Tapi, bukan senang nak skor. Kena buat kerja sekolah, rajin tanya cikgu, stay up sampai tengah malam, korbankan masa lepak, korban masa meronggeng, macam-macam lagi. Tapi kalau kita bersenang-lenang, enjoy, tak buat kerja sekolah, main-main, tido dalam kelas, ponteng sekolah, boleh ke kita skor? Secara logik, memang tak boleh. Bila tak skor, korang rasa boleh ke dapat masuk sekolah bagus-bagus, masuk universiti bagus-bagus, dapat kerja bagus-bagus dan dapat gaji bagus-bagus? Melainkan kalau bapak kau kaya, boleh la tapi takkan kekal lama. Kalau bapak kau kaya sekalipun tapi kau bengong, lama-lama lingkup juga.

Sama la konsepnya dengan ujian Allah. Sebagai contoh, kat dunia kita tak boleh minum arak tapi kalau kita masuk syurga, kalau kita nak minum arak 24 jam sehari pun takpe. Kat dunia, kita tak boleh buat maksiat tapi kat syurga, kalau kita nak bersetubuh sepanjang masa pun xde hal. Suka hati kau nak buat apa kat syurga. Tapi jalan ke syurga tu bukannya mudah. Macam-macam kena korban. Kena solat, tak boleh pakai seksi, tak boleh minum arak, tak boleh tipu mak bapak, tak boleh tabaruj, macam-macam lagi.

Sungguh pun macam tu, cuba tanya diri kita sendiri, agak-agak cukup tak pengorbanan kita untuk dapat masuk syurga? Kalau tanya semua orang, ada ke orang yang volunteer nak masuk neraka? Ada ke orang yang rela kena seksa? Hari-hari kena bakar, kena hentak, kena minum nanah, kena minum air panas, duduk dalam tempat yang panas sampai otak pun menggelegak? Bayangkan, otak menggelegak weh. Sekarang duduk tengah panas terik sikit pun dah merungut itu ini, inikan pulak kalau matahari sejengkal dari kepala.

Aku tahu, aku bukan seorang yang perfect. Banyak gila benda yang Allah dah warning dalam Quran supaya jangan buat, tapi aku buat juga. Tapi kita sebagai manusia kenalah selalu bagi peringatan sesama kita. Mungkin dengan tulisan aku ni, ada orang yang akan insaf, akhirnya dia masuk syurga. Insya Allah.

Kalau salah, tolonglah betulkan. Aku pun bukanlah dari kalangan orang yang tinggi ilmu. Wallahualam.